SOE, (WRC) – Anggota DPRD Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) Jefry Un Banunaek, melakukan praperadilan terhadap Kejaksaan Negeri Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS).

Politisi Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) itu, menempuh langkah hukum tersebut, lantaran ditetapkan sebagai tersangka kasus korupsi pembangunan Embung Mnela Lete di wilayah TTS.

Kasus itu telah disidangkan di Pengadilan Negeri Soe, pada hari Rabu (13/02/19), dengan agenda keterangan saksi ahli.

Sidang gugatan praperadilan itu, akan diputuskan oleh hakim Pengadilan Negeri, pada hari Jumat (15/02/19).

Selain Jefry, Kejaksaan Negeri TTS juga menetapkan empat orang tersangka lainnya, seperti Kepala Dinas PU Kabupaten TTS, Samuel Ngebu, Yohanes Fanggidae selaku direktur CV Belindo Karya yang mengerjakan proyek embung itu, dan Jemmi Binyamin Un Banunaek dan Thimotius Tapatap selaku konsultan pengawas.

Namun, dari lima orang tersangka itu, hanya tiga orang yang mempraperadilkan Kejaksaan Negeri TTS, yakni Jefry Un Banunaek, Benyamin Un Banunaek, dan Timotius Tapatap.

Kuasa Hukum Jefry dan dua rekannya, Yanto Ekon dan Rian Van Frits Kapitan, menilai, penetapan klien mereka sebagai tersangka itu cacat hukum.

Sebab, kata Yanto, ketiga kliennya tidak memiliki legalitas dengan perusahaan CV Belindo Berkarya yang melaksanakan pembangunan proyek Mnelete.

Embung Mnela Lete dikerjakan oleh CV Belindo Karya pada tahun 2015 dengan pagu anggaran Rp 756 juta.

Menurut Yanto, ketiga klienya hanya memiliki hubungan hukum dengan perusahaan pelaksana proyek dalam hal membantu menyediakan material, melakukan penyewaan alat berat, serta pengawasan lapangan selama pelaksanaan proyek tersebut.

Yanto mengatakan, terhadap penetapan ketiga kliennya sebagai tersangka Mnelete, Pihak Kejari TTS melakukan perhitungan kerugian negara dengan meminta bantuan dari ahli Politeknik Negeri Kupang dan tidak pernah menggunakan hasil perhitungan audit BPK.

“Sesuai ketentuan bahwa penetapan kerugian negara harus berdasarkan hasil audit BPK, namun dalam kasus ini, Kejari TTS melakukan perhitungan manual dengan menggunakan ahli dari Politeknik Negeri Kupang, dan membuat kesimpulan sendiri, kemudian menetapkan lima tersangka, termasuk ketiga klien kami yang saat ini melakukan prapid,” kata Yanto.

Berdasarkan bukti-bukti yang sudah diajukan, berupa surat dan keterangan ahli, Yanto berharap, hakim praperadilan dapat menjatuhkan putusan sesuai dengan fakta-fakta yang sudah terungkap dalam persidangan.

Di tempat yang sama, saksi ahli Aksi Sinurat yang memberikan keterangan persidangan praperadilan itu, menegaskan kalau dalam menetapkan kerugian negara sesuai dengan ketentuan UUD 1945 dilakukan oleh Bdan Pemeriksa Keuangan (BPK).

“Semua penetapan nilai kerugian negara harus sesuai dengan hasil perhitungan BPK, selain itu perhitungan dari BPKP serta hasil audit Inspektorat yang dapat menentukan nilai kerugian negara,” kata Sinurat.

Pihaknya menyayangkan dalam perkara ini, Kejari TTS hanya melakukan perhitungan sendiri secara manual tanpa mempertimbangkan hasil perhitungan dari BPKP maupun inspektorat.

Terpisah, Kejari TTS, Facrizal, di ruang kerjanya mengakui penetapan tiga tersangka kasus proyek pembangunan Embung Mnelete dalam hal ini Jefri Un Banunaek, Benyamin Un Banunaek, dan Timotius Tapatap, tidak memenuhi legalitas karena ketiga klien tidak memiliki hubungan kontraktual dengan perusahaan CV Belindo Berkarya.

Namun, dalam proses penyelidikan, pihak kejaksaan menemukan fakta dari hasil perhitungan fisik oleh Politeknik Kupang menunjukkan adanya kekurangan volume pekerjaan yang berdampak pada spesifikasi nilai proyek berkurang sehingga merugikan daerah ini.

“Kami menemukan fakta bahwa pelaksanaan pembangunan embung mnelete, ketiganya tidak memiliki kaitan dengan perusahaan pelaksana, namun salah satu tersangka dalam hal ini Jefri Un Banunaek terlibat langsung dalam pengadaan material, penyewaan alat berat, dan pengawasan lapangan,” ungkap Facrizal.

Selain terlibat dalam pekerjaan, tambah Facrizal, pihaknya juga mendapatkan fakta lain bahwa pencairan dana proyek Mnelete telah 100 persen dan aliran dananya mengalir ke rekening milik Jefri Un Banunaek.

“Aliran dana tersebut masuk ke renening milik Jefri Un Banunaek sebanyak Rp 612 juta, kemudian ditransfer ke CV Belindo Berkarya sebesar Rp 300 juta dan sisanya tetap berada di dalam rekening tersebut, dan kami telah mengantongi bukti berupa rekening koran,” tambah Facrizal.

Terkait dengan nilai kerugian negara, lanjut Facrizal, sesuai dengan hasil perhitungan fisik dari Politeknik Negeri Kupang, nilai kerugiannya lebih dari Rp 100 juta.

Karenanya, pihaknya masih melakukan koordinasi dengan BPKP untuk melakukan perhitungan terhadap kasus ini, serta pihaknya mendukung memberikan informasi dan data yang dimiliki penyidik. 

Sumber : detik.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

AllEscort