Palembang, WRC – Wakil Gubernur Sumatra Selatan, Mawardi Yahya membahas penanganan kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) dalam rapat koordinasi (rakor) bersama Kapolda Sumsel Irjen Pol. Eko Indra Heri S, di Mapolda Sumsel. Selasa (16/6/2020).

Dalam rakor tersebut, Wagub Sumsel menyampaikan bahwa, Karhutla merupakan ancaman yang dapat mengganggu ekosistem lingkungan dan kehidupan manusia, dan merupakan bencana tahunan yang terjadi di sebagian wilayah Indonesia, karena itu diperlukan kesiapan yang serius dalam pencegahan dan penanganan karhutla di Sumsel .

“Kita sebagai pelayan masyarakat harus berkomitmen serius dalam mengatasi karhutla di Sumsel, dan Pemprov Sumsel akan menyiapkan segala sesuatunya baik dalam pendanaan maupun dalam pencegahan karhutla di Sumsel,” ujar dia.

Pada kesempatan tersebut Kapolda Sumsel memaparkan sejumlah langkah stategis upaya percepatan menghadapi tingginya hot spot yang mengakibatkan karhutla. “Dengan mengedepankan pola pencegahan karhutla Polda Sumsel siap menanggulangi kebakaran hutan dan lahan,” ujarnya.

Pangdam II/Sriwijaya Mayjen TNI Irwan, juga memberikan keterangan akan mempersiapkan pencegahan karhutla di Sumsel antara lain menyiapkan 1.000 TNI dan bila kurang akan  ditambah lagi.

Rapat koordinasi ini bertujuan untuk mengantisipasi sedini mungkin agar karhutla di Sumsel tidak terulang kembali seperti tahun tahun sebelumnya.

Turut hadir;  Danrem 044/ GAPO Kolonel Arm Jauhari Agus Suraji, Kepala BPBD H. Iriansyah, Kadishut Pandji Tjahjanto, dan Kepala DLHP  Edward Chandra.

(Daeng)

Tim Media Dinas Kominfo Prov. Sumsel

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *