Jakarta, (WRC) – Kepala Staf Presiden, Moeldoko mengatakan, perombakan kabinet bisa saja terjadi oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Perombakan kabinet bisa saja dilakukan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). Hal tersebut dikatakan Kepala Staf Kepresidenan, Moeldoko.

“Perombakan kabinet, ya Presiden sudah mengatakan bisa iya, bisa tidak. Kami lihat kepentingannya,” ujar Moeldoko di Kantor Staf Kepresidenan, Komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, pada hari Kamis (02/05/19).

Pernyataan Moeldoko menyusul tiga menteri yang terseret kasus dugaan korupsi yakni Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita, Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawidan Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin.

Kendati demikian, ia berharap tidak terjadi perombakan kabinet. Pasalnya kata Moeldoko, masa kerja kabinet Jokowi di periode pertama, baru berakhir beberapa bulan ke depan.

“Intinya kami semua berharap jangan sampai terjadi. Karena waktu kerja tinggal beberapa bulan,” ucap dia.

Mantan Panglima TNI itu menyebut, Jokowi tak akan melakukan intervensi kepada persoalan hukum yang menyeret para menteri-menterinya.

Ia pun mencontohkan kasus hukum yang dialami mantan Menteri Sosial Idrus Marhamyang menjadi tersangka kasus korupsi.

“Kalau ada persoalan hukum presiden tidak mau intervensi tentang itu. Intinya begini. Pada saat menimpa Idrus, presiden juga dalam hal ini sama sekali tidak intervensi atas proses hukum. Sama juga dengan diberlakukan terhadap menteri Lukmanul Hakim. Semuanya kan sedang berproses,” tutur Moeldoko.

Wakil Ketua TKN Jokowi – Ma’ruf ini memastikan tiga menteri tersebut tetap bekerja dengan optimal meski terseret kasus dugaan korupsi.

“Saya pikir para menteri tetap bekerja dengan optimum,” tandasnya.

Sumber : suara.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

AllEscort